Sosok Sang legendaris Tuomas Holopainen

Tuomas Holopainen lahir di Kitee, Finlandia, pada 25 Desember 1976. Orang tuanya adalah pengusaha Pentti Holopainen (28 Desember 1940 – 4 Februari 2021), dan Kirsti Nortia-Holopainen, mantan guru musik dan bahasa Inggris di sebuah sekolah dasar kecil. Dia memiliki seorang kakak perempuan bernama Susanna yang bekerja sebagai ahli bedah-urologi, dan seorang kakak laki-laki bernama Petri yang merupakan asisten otopsi. Dia dan penyanyi Elina Siirala adalah sepupu kedua. Musikalitas dan keterampilannya dalam ekspresi teks ditunjukkan di awal sekolah. Ibunya mendaftarkannya ke kelas piano di sekolah ketika dia berusia tujuh tahun, dan dia kemudian belajar klarinet, saksofon tenor, piano dan teori musik selama dua belas tahun di sebuah perguruan tinggi musik. Namun, dia tidak memainkan klarinet atau saksofon sejak pertengahan tahun sembilan puluhan. Awalnya bercita-cita menjadi ahli biologi, Holopainen tidak tertarik pada logam sampai mitra pertukaran mata uang sekolahnya membawanya untuk melihat Metallica dan Guns N’ Roses di Amerika, dan dia menjadi ketagihan.

Holopainen adalah penggemar Disney, Tolkien dan Dragonlance. Pada tahun 2006 Holopainen mengatakan bahwa dia “tidak religius, tetapi seorang individu yang berpikiran terbuka”. Dia tidak menganggap “agama itu buruk, tetapi interpretasi manusia tentangnya.”

Holopainen menikah dengan penyanyi pop Finlandia Johanna Kurkela pada 28 Oktober 2015.

Dia adalah seorang vegetarian.

Spesies serangga baru, Sciophilia holopaineni, ditemukan oleh ahli biologi Finlandia bernama Jukka Salmela dari Metsähallitus Parks & Wildlife, dinamai Tuomas Holopainen, karena kecintaan Holopainen terhadap alam

Holopainen bergabung dengan band pertamanya pada tahun 1991. Dia bermain di beberapa band, termasuk merekam keyboard untuk tiga album dengan band black metal Darkwoods My Betrothed dan bermain dengan Dismal Silence, Nattvindens Gråt dan Sethian. Dia kemudian wajib militer untuk Angkatan Darat Finlandia, di mana dia berhasil mendapatkan posisi sebagai pemain klarinet dari band militer, yang menghindarkannya dari kegiatan yang berhubungan dengan senjata.

Pada Juli 1996, Holopainen yang berusia 19 tahun mulai berpikir untuk memulai sebuah band sendiri, di mana ia akan menulis musik dan memainkan keyboard. Ini adalah kelahiran Nightwish, di sekitar api unggun. Dia meminta Erno “Emppu” Vuorinen (gitar utama) dan teman sekelas Tarja Turunen (vokal) untuk bergabung dengan apa yang kemudian menjadi proyek akustik,[ dengan musik yang dia tulis selama menjadi tentara.[14] Setelah mendengar suara keras Tarja, dan karena pengaruh metal dari Vuorinen dan drummer Jukka Nevalainen, Tuomas memutuskan untuk mengubah Nightwish menjadi grup musik metal. Sebelum menjadi musisi penuh waktu, Holopainen bekerja selama dua tahun sebagai guru tetap sekolah menengah. di kampung halamannya.

Rilisan non-demo pertama Nightwish, Angels Fall First, datang pada tahun 1997, diikuti oleh Oceanborn pada tahun 1998. Pada tahun 1999, Holopainen dan anggota band metal Finlandia lainnya seperti Embraze, Eternal Tears of Sorrow, Charon dan Reflexion memulai supergrup gothic metal For My Sakit…. Namun, karena semua anggota sibuk dengan band mereka sendiri, proyek itu ditunda untuk masa depan.

Album studio ketiga Nightwish,

Wishmaster, dirilis pada tahun 2000. Rilisan ketiga bahkan terjual lebih baik dari album sebelumnya. Pada tahun 2001, sekali lagi ide For My Pain… dimunculkan, dan para anggota mulai merencanakan debut.

Dalam album studio keempat Nightwish, Century Child, dirilis pada 2002, Holopainen mulai berkolaborasi dengan orkestra simfoni dari Finlandia dan Inggris, yang merupakan perubahan dalam musik band dan gaya komposisi Holopainen, dan juga memungkinkan lebih banyak kebebasan dengan instrumen tambahan. Penggunaan elemen orkestra telah hadir dalam rilis album studio dari Nightwish per 10 April 2020.

Pada tahun 2003, For My Pain… merilis album debutnya yang berjudul Fallen. Album ini diterima dengan baik, tetapi band ini telah kehilangan penggemar karena kurangnya album baru – untuk alasan yang sama bahwa Fallen tertunda selama empat tahun. Pada tahun 2004 untuk My Pain… merilis “Killing Romance”, sebuah single Finlandia dengan tiga lagu yang belum pernah dirilis sebelumnya; “Killing Romance”, “Joutsenlaulu” dan “Terlalu Sedih untuk Hidup”.

Album studio kelima Nightwish, Once dirilis pada 2004, dan menjadi terobosan mereka di AS. Single “Nemo” dan “Wish I Had an Angel” diputar di MTV. Nightwish memulai tur paling ekstensif mereka hingga saat ini, Tur Dunia Sekali, mengunjungi beberapa negara, seperti Jepang, untuk pertama kalinya. Setelah konser terakhir (sebuah pertunjukan yang difilmkan di Hartwall Areena, Finlandia yang ditampilkan di DVD End of an Era pada tahun 2006), pada Oktober 2005, Nightwish memberikan surat kepada vokalis Tarja Turunen yang menjelaskan pemecatannya dari band.

Karir saat ini
Pada tahun 2006, Holopainen melewati masa kelam yang penuh dengan kecemasan dan depresi, diperparah oleh rumor tentang dirinya dan Nightwish di tabloid setiap hari. Peristiwa ini juga menginspirasinya dalam penulisan Dark Passion Play,

Setelah penyanyi heavy metal Timo Rautiainen bubar dari Trio Niskalaukaus, ia menerbitkan album solo pertamanya berjudul Sarvivuori dengan kru yang dikumpulkan dari band yang berbeda, termasuk Holopainen pada keyboard. Holopainen juga menulis satu lagu di album tersebut. Awal tahun berikutnya, For My Pain… mengumumkan bahwa mereka akan segera mulai merekam penerus Fallen, tetapi dilaporkan pada musim gugur yang sama bahwa album tersebut sekali lagi ditunda.

Pada April 2007 Holopainen berkolaborasi dengan sesama anggota Nightwish Marko Hietala untuk menulis lagu tema untuk film Finlandia Lieksa!. Lagu, “While Your Lips Are Still Red”, adalah lagu pertama yang dia tulis khusus untuk sebuah film, meskipun beberapa lagu Nightwish (“Nemo”, “Wish I Had an Angel”, “Amaranth”) telah dimasukkan dalam film soundtrack. Holopainen mengatakan bahwa menulis skor film adalah sesuatu yang ingin dia lakukan di masa depan.[19] Pada “While Your Lips Are Still Red”, selain Holopainen pada piano, Marko Hietala memainkan vokal dan gitar bass akustik, dan Jukka Nevalainen memainkan drum.

Pada tahun 2007, Holopainen bermain keyboard dengan band punk Finlandia Kylähullut di EP mereka Lisää persettä rättipäille. Dia akan kembali bermain keyboard di album berikutnya Peräaukko sivistyksessä. Holopainen dapat didengar bernyanyi dengan chorus pada kedua rilisan ini.

Vokalis baru untuk Nightwish terungkap pada Mei 2007; Anette Olzon dari Swedia, yang muncul di Dark Passion Play, dirilis pada akhir Agustus di tahun yang sama. Pada tanggal 8 Mei 2008, diumumkan bahwa Holopainen akan menjadi produser album berikutnya band pop/rock Finlandia Indica, Valoissa, yang dirilis pada musim gugur 2008. Holopainen dikreditkan karena membantu menciptakan album ketiga artis trance Finlandia Orkidea, Metaverse pada tahun 2008, untuk kolaborasi dalam versi Orkidea dari lagu Nightwish “Bye Bye Beautiful” (Nightwish – Bye Bye Beautiful (DJ Orkidea Remix)).

Album studio ketujuh Nightwish, Imaginaerum, dirilis pada 30 November 2011 di Finlandia dan di Amerika Utara pada 10 Januari 2012.

Holopainen adalah sumber inspirasi bagi band-band lain, terutama dalam symphonic, gothic dan power metal. Simone Simons, vokalis Epica, menyatakan bahwa dia mulai bernyanyi karena Nightwish. Mantan penyanyi Visions of Atlantis, Nicole Bogner, juga mengakui bahwa Nightwish sangat menginspirasi band ini, terutama untuk album pertama mereka.

Sander Gommans dari After Forever mengatakan bahwa Nightwish “pasti akan mempengaruhi kami dalam menciptakan lagu-lagu baru”. Vokalis band power metal Finlandia Sonata Arctica Tony Kakko, yang telah bekerja dengan Nightwish baik dalam membuat duet “Beauty and the Beast” dengan Tarja Turunen dan sebagai penghangat kerumunan, beberapa kali menjelaskan seberapa besar pengaruh Nightwish baginya.

joker123
sbobet
PG Slot